Header Ads

Empat Tersangka Baru dalam Kasus Bom Samarinda, Tujuannya Sengaja Meneror untuk Ini. . .


LINTAS PUBLIK - JAKARTA,  Kepala Divisi Humas Polri Irjen Pol Boy Rafli Amar mengatakan, polisi saat ini telah menetapkan lima tersangka dalam kasus pengeboman Gereja Oikumene Sengkotek di Samarinda.

Selain Juhanda alias Jo bin Muhammad Aceng Kurnia (32 tahun) sebagai pelaku pelemparan bom molotov, ada empat tersangka lain yang dianggap terlibat dalam aksi tersebut.

BACA JUGA  Ada BOM di Gereja Katolik ST. Yosef Medan, Jemaat Semuanya Selamat

Anak-anak korban ledakan bom molotov di halaman Gereja Oikumene, Sengkotek, Loa Janan Ilir, Samarinda Seberang, Samarinda, Kalimantan Timur, Minggu (13/11/2016), yang menjadi viral di media sosial face book. 
"Informasi terakhir, lima termasuk Juhanda, itu sudah positif tersangka," ujar Boy di kompleks Mabes Polri, Jakarta, Kamis (17/11/2016).

Boy mengatakan, dalam kasus ini, mulanya polisi mengamankan 21 orang selain Juhanda yang diduga terkait dalam peledakan bom. Namun, baru empat di antaranya yang punya bukti kuat.

Menurut dia, masih ada sisa waktu beberapa hari lagi sebelum batas akhir waktu pemeriksaan untuk menetapkan tersangka lain.

BACA JUGA  Ini Identitas Pelaku Bom Bunuh Diri di Gereja Katolik Seorang Mahasiswa

Boy menjelaskan, motif para pelaku melakukan aksi tersebut yakni sengaja meneror keamanan masyarakat.

"Ada orang-orang atau pihak tertentu yang menginginkan adanya semacam ketidaknyamanan dalam masyarakat," kata Boy.

Polisi tak ingin kecolongan lagi. Oleh karena itu, tindakan preventif semakin ketat dilakukan. Ia meminta masyarakat lebih waspada dengan gerakan kelompok radikal.

Jika menemukan orang yang mencurigakan, Boy meminta masyarakat tak segan-segan melaporkannya ke petugas kepolisian setempat.

"Kalau ancaman-ancaman yang menganggu masyarakat satu per satu semua diupayakan dan dibereskan oleh pihak kepolisian," kata Boy.

Para tersangka kini ditahan di rumah tahanan Polresta Samarinda Ledakan terjadi di Gereja Oikumene Sengkotek Samarinda, Minggu (13/11/2016) pukul 10.10 Wita.

Juhanda langsung diamankan dan dibawa ke Mapolresta Samarinda untuk dilakukan pemeriksaan.
Akibat kejadian ini, empat anak kecil mengalami luka bakar, salah satunya kemudian tewas. Mereka berada di area parkir sepeda motor saat bom molotov dilempar ke area parkir itu.


Editor    : tagor
Sumber  : tribun

Tidak ada komentar

Diberdayakan oleh Blogger.