Header Ads

Cerita Unik Peti Mati DL.Sitorus yang tak Boleh di Paku dan Catatan Sejarah bagi Orang Batak


LINTAS PUBLIK, Minggu, 6 Agustus 2017 saya dipercayakan memimpin ibadah Minggu dirumaduka DR Sutan Raja DL Sitorus dan setelah ibadah selesai dilanjutkan dengan acara memasukkan jenazah ke peti mati almarhum, namun seumur saya (46 thn...sdh tua juga ya...) baru kali ini saya lihat ada acara dan bentuk serta cerita tentang PETI MATI almarhum yg unik dan bermakna.

Peti mati ini disebut dengan istilah PARMUALMUALAN atau ABALABAL atau BATANG, batang ini akan menjadi rumah abadi almarhum dan biasanya orang batak mengatakan Jabu nasopinauli ni tanganna, namun yg menarik dan unik dari cerita ABALABAL almarhum DL Sitorus adalah bahwa Abal-Abal ini dipesan beliau dari seseorang sahabatnya bermarga Sirait (orangtua dari Herdita Veronica Sirait). pemilik CV Citra Ajibata.

BACA JUGA  Jenazah DL Sitorus Dibawa ke Toba Samosir Melalui Bandara Silangit

Jenazah DL. Sitorus dimasukan ke pesawat carteran /dok. facebook

Pada saat beliau masih di lapas-LP krn masalah yg menjerat beliau sekitar 3 tahun yg lalu. Parmualmualan ini dibuat dari satu batang kayu besar "hau sada" yang dibentuk sedemikian rupa sehingga mempunyai tempat yang dibentuk sehingga dapat memuat mayat almarhum DL Sitorus,Pembuatan parmualmualan itu melalui proses yang lama yang dibuat dari kayu yang keras.

Di kalangan orang Batak biasanya itu dibuat dari kayu "pinasa=nangka" atau Jati atau hariara.

Sebelum di bentuk, kayu itu harus direndam dulu beberapa lama di dalam air supaya awet dan tidak termakan oleh rayap. Setelah dibentuk lalu dipahat dengan ornamen Batak (di gorga), juga diberi warna Batak yakni merah, hitam dan putih dan tidak semua orang bisa mengerjakannya, harus ada seni karena dikerjakan degan manual.

BACA JUGA  DL Sitorus Meninggal Dunia di Pesawat, ini Boarding Passnya

Jasad DL Sitorus di semayamkan rumahnya di Desa Cinta Damai,di Desa Parsambilan, kecamatan Silaen.

Bahkan dalam ceritanya batang ini tidak boleh di paku tetapi memakai rotan kecil dililitkan dan rotan inilah yang mengikatnya agar tertutup dan tidak boleh ada sanggahannya semacam kaki-kaki peti tetapi langsung diletakkan dilantai.

Biasanya parmualmualon itu dipersiapkan bagi seseorang yang sudah cukup tua dan mapan, "marpahompu di anak, marpahompu di boru sahat ro di na marnini marnono" (Bercucu dari Putra, Bercucu dari Putri dan bercicit dari cucu pihak Putru dan Bercucut dari Putri) jauh hari sebelum dia meninggal dunia.

BACA JUGA  Tobasa Terus Berbenah Jadi Destinasi Wisata Dunia

Ribuan masyarakat mengabadikan pemakaman Jasad DL Sitorus di Desa Cinta Damai,di Desa Parsambilan, Kecamatan Silaen.

Bahwa seseorang telah mempunyai parmualmualan biasanya diberitahu kepada para "Raja" secara adat dalam hubungan kekerabatan Batak "Dalihan Na Tolu" dalam suatu acara adat sambil memberi "sulangsulang hariapan" kepada si orang tua tersebut dari keturunannya.

Tidak semua orang Batak yang mampu untuk membuat seperti itu, karena proses pembuatannya sulit, lama sehingga harganya mahal. Orang yang meninggal yang sudah mempunyai parmualmualan, maka akan diberangkatkan dengan adat Batak yang besar, "pulik pangarapotna dan partuatna" dan diiringi dengan ogung Batak.

Masyarakat dan anak-anak SD memberangkatkan DL. Sitorus di Desa Cinta Damai,di Desa Parsambilan, Kecamatan Silaen, dengan menabur bunga dan foto dengan tulisan "Selamat jalan Op. Sutan Raja DL. Sitorus". Dok/facebook

Sebelum jasad DR Sutan Raja DL Sitorus dimasukkan ke peti mati tersebut, pertama acara yang dilakukan adalah paulak tukkang (Mengembalikan tukang = pembuat peti), berterimakasih kepada orang yangg yang mengerjakan peti mati tersebut, yang seyogianya ini akan dilakukan almarhum semasa hidupnya sekitar beberapa bulan ke depan, namun beliau lebih dahulu meninggal tanggal 2 Agustus 2017 yang lalu dalam usia 79 tahun dalam rencana perjalanan Jakarta Medan dengan Pesawat Garuda.

Jadi sebelum beliau meninggal ternyata sudah mempersiapkan parmualmualanna, 3 tahun yang lalu dan selama ini Peti ini di simpan di daerah Lampung, luarbiasa makna dan kayanya adat batak ini walaupun mungkin kita tidak semua bisa melakukannya, dan bahkan dari antara kita mungkin ada orang yg berkata: "Kog belum mati sudah dipersiapkan parmualmualanna..namun seperti kata Almarhum ketika memesan peti itu bahwa itu adalah Adat dan di Toba disebut parmualmualon".

Namun bagi saya sebagai generasi muda sungguh bersyukur tau tentang cerita dan makna ini tentang "PARMUALMUALON-BATANG-ABALABAL INI", kematian DR Sutan Raja DL Sitorus telah mengisahkan satu catatan sejarah bagi saya, demikan catatan Pdt. Jarudin Panjaitan, STh, MM yang tersebar di media sosial facebook.

Seorang peremp[uan muslim menagisi Jasad DL Sitorus di semayamkan rumahnya di Desa Cinta Damai,di Desa Parsambilan, Kecamatan Silaen.

Melihat hal keunikan Peti mati dan ketokohan seorang DL. Sitorus, Simsim Sitohang, S. Kom generasi muda Batak warga kota Pematangiantar mengatakan, bangga melihat ketokohan DL. Sitorus yang menjadi pengusaha Nasional dan bahkat Internasional dari tanah Batak, terlepas dari apa yang menyangkut tentang masalah hukum tentang dirinya.

Yang Pasti DL. Sitorus pengusaha perkebunan sawit telah banyak memberikan sumbangsih untung negara ini dan namanya sudah tercatatkan menjadi sejarah perjalan bangsa Indonesia, melalui pendirian Partai Peduli Rakyat Nasional (PPRN), pembangunan sekolah, yayasan Sosial, pembangunan Hotel dan khsususnya pembangunan di daerah Tapanuli, dan Toba samosir.

Tampak Peti mati untuk Almarhum DL. Sitorus yang tampak cantik, unik berukir (gorga) Batak Toba.

“Saya pribadi turut berduka, meninggalnya DL. Sitorus, seorang yang pekerja keras, tokoh yang pantang menyerah, orang batak yang pemberani, dan sepanjang hidupnya penuh suka dan duka, miskin dan kaya raya dirasakannya, itu yang tertulis (media). Selamat Jalan buat Opung DL.Sitorus namamu dikenal di tanah air semoga pewarismu tetap berikan yg terbaik buat seluruh kerja kerasmu,”tutur Simsim Sitohang yang aktif di pemuda batak dan punguan marga ini, Selasa ( 8/8/2017).

“Dan Ternyata Opung DL. Sitorus Pria Kelahiran Parsambilan,Porsea 12 Maret 1938, sama tanggal kelahiran saya, semoga banyak lagi putra batak yang menjadi pengusaha dan bertalenta seperti beliau, membantu masyarakat di Indonesia, khususnya orang batak, dan warga gereja,”ujar Simsim lagi.

Informasi yang dihimpun lintaspublik.com,  jasad DL Sitorus akan dimakamkan di pemakaman keluarga di Desa Cinta Damai, pada Jumat (11/08/2017), di Desa Parsambilan, Kecamatan Silaen. dimana pada Oktober 2016 lalu, ibu kandung almarhum dimakamkan.


LIHAT JUGA VIDEO DI BAWAH INI




Penulis   : tagor
Editor     : tagor

1 komentar:

Diberdayakan oleh Blogger.