Header Ads

Terungkap dari CCTV Kronologi Tewasnya Pegawai BNI di Siantar


LINTAS PUBLIK - SIANTAR, Fakta baru terungkap, bagaimana sebenarnya kronologi meninggalnya Pegawai BNI, Rara Sitta Stefanie korban jambret terjawab sesuai rekaman kamera Closed Cirquit Television (CCTV) milik Bank BRI Jalan Melanthon Siregar.

Rara tidak ada dibegal, maupun ditendang kawanan jambret saat seperti diberitakan sejumlah media massa.

Kasat Reskrim Polres Siantar, AKP Restuadi menerangkan kronologi meninggalnya Rara Sitta Stefanie usai dijambret dua pelaku mengendarai Honda Vario putih.

Saat kejadian Rara hendak pulang ke rumah kontrakannya, daerah Kecamatan Marihat. Kejadian sekitar pukul 19. 00 WIB, Rara masih berseragam kerja, pakai rok mengendarai Suzuki Spin.

BACA JUGA  Coba Kejar Perompak Tasnya, Pegawai BNI Meninggal Tabrakan


Ia dipepet pejambret bersepeda motor diduga berboncengan dari arah kota, yakni Jalan Sibolga menuju Jalan Melanthon.

Disitu, pelaku lebih dulu menyalip pengendara Yamaha Vixion warna Merah yang ada di depannya, dari sebelah kiri. Sedangkan korban berupaya dari sebelah kanan. Namun naas, korban Rara terlibat bersenggolan dengan pengendara Vixion yang belum diketahui identitasnya hingga mengakibatkan dirinya terhempas di aspal.

Rekaman tak menjangkau dimana kendaraan Rara yang terjatuh hingga terhenti. Sedangkan pria pengendara Vixion juga terjatuh di tempat. Sejumlah warga pasca kecelakaan terjadi tampak langsung menyemuti lokasi.

"Kasus jambret yang tadi malam terjadi pada pukul lebih kurang 19.00 WIB. Pelaku mengambil tas korban. Korban melakukan pengejaran terhadap pelaku. Sehingga korban menabrak salah satu pengendara V-ixion di depan dia, sehingga korban terjatuh," jelas Restuadi, Kamis (26/10/2017).

"Jadi tidak benar informasi atau berita yang kita dengar korban itu ditendang sehingga terjatuh, itu tidak benar. Kita berdasarkan CCTV yang kita lihat di lapangan, tepatnya lokasi kejadian di depan kantor BRI, Jalan Melanthon Siregar."

"Sesuai CCTV dari BRI, saat korban mengejar pelaku menabrak sepeda motor V-ixion warna merah, sehingga korban terjatuh dan terhempas di aspal," katanya.

Soal jumlah pelaku, Restuadi belum bisa mengonfirmasi lebih lanjut, namun berdasarkan visual dari CCTV diduga pejambret berjumlah dua orang dengan berboncengan.

"Pelaku dari CCTV memang tidak begitu jelas, tapi kita lihat ada berboncengan mereka. Diketahui pelaku mengendarai Vario putih, ini jadi pegangan kita mencari si pelaku," katanya.

Ciri-ciri dan latar belakang pejambret juga tidak dapat diungkap Restuadi.
Kepolisian saat ini berupaya melakukan pengejaran dengan dengan dua tim khusus yang sudah dibentuk.

"Saat ini ketepatan korban meninggal dunia, jadi kita menunggu hasilnya nanti setelah pelaku tertangkap. Untuk pengejaran kita sudah bentuk dua tim khusus," ungkapnya.

KBO Lantas, Iptu Jahrona mengatakan, telah melakukan olah Tempat Kejadian Perkara, dan juga mendapati hasil dari CCTV milik Bank BRI bagaimana sebenarnya tentang kejadian yang menimpa Rara pegawai BNI yang diketahui perantau ke Siantar.

"Sudah ke lapangan cek TKP, Bukan ditendang jambret Rara terjatuh. Korban jatuh karena tabrakan dengan pengendara lain yang searah. Korban mengambil keluar jalur ke kanan dan menabrak pengendara lain masih anak sekolah. Kita lihat tadi dari CCTV," jelasnya.


LIHAT JUGA VIDEO DI BAWAH INI



Penulis    : franki
Editor      : tagor

Tidak ada komentar

Diberdayakan oleh Blogger.