Header Ads

Ditinggal menjadi TKI Istri Digaet Brondong


LINTAS PUBLIK -  Mensejahterakan keluarga, Joko, 40, kerja banting tulang di luar negeri sebagai TKI. Tapi sayang, di tanah air istrinya, Westi, 34, malah “banting-bantingan” dengan lelaki berondong. Duit kiriman dari Malaysia habis buat manjakan sang PIL. Tak ada sikap Joko yang lain, kecuali cerai, cerai dan cerai…..

Punya istri cantik, kerja masih dalam satu kota; alangkah idealnya sebuah keluarga. Bisa berkasih-kasihan kapan saja, ibarat minum obat 3 kali seminggu sesendok makan juga bisa. Tapi tak semua orang bisa menikmati kebahagiaan itu. Terutama pelaut dan TKI, punya istri cantik ditinggal di rumah ibarat kata: wastra lungsed ing sampiran (barang bagus dibiarkan lecek karena nganggur).

Nasib Joko warga Surabaya ini juga seperti itu. Punya bini cantik tapi rejeki jelek. Di kota pahlawan itu rejekinya nyungsep, sehingga terpaksa mendaftar jadi TKI di Malaysia. Dan alhamdulillah wasyukurillah, sejak menjadi TKI di negeri jiran ekonominya mulai membaik. Tiap bulan dia bisa kirim ringgit Malaysia yang lumayan. Dan karena postur anggaran sangat memadai, utang-utang luar rumah juga bisa dibayar lunas.



Istrinya, Westi, juga bisa berdandan lagi, merawat kecantikannya. Secara materil terjamin sudah. Tapi secara onderdil? Lha ini yang kacau balau. Sebab sejak suami menjadi tenaga kerja luar negeri, sudah setahun lebih dia tak menikmati kiprah “tenaga kuda” suami di atas ranjang. Sebagai wanita yang masih muda dan enerjik, itu siksaan berat bagi Westi.

Untuk mengisi kesepian dia lalu main medsos. Ee, di sini dia nyangkut ke seorang lelaki bernama Dedy, 27, kenalan baru lewat FB. Lama-lama hubungan itu makin intensif, sehingga pertemuan khusus di darat pun dilangsungkan. Ternyata Dedy memang tampan. “Tongkrongannya saja begitu, apa lagi “tangkringan”-nya ya…..” batin Westi kemudian.

Karena koalisi sudah dibangun, Westi pun ingin menjajal “eksekusi” bersama Dedy. Ternyata betul, anak muda ini memang luar biasa. Kaya stamina dan tenaga. Tendangannya sangat akurat. Ketika bola dipelintir dan masuk gawang, goool…Westi merem melek dapat tendangan duabelas pas. Sejak itu dia jadi semakin lengket pada berondongnya tersebut.

Kini uang kiriman uang dari suami justru dihambur-hamburkan untuk berfoya-foya bersama berondongnya. Joko baru tahu akan hal itu ketika diberi tahu oleh adik kandungnya. Maka buru-buru dia pulang ke Surabaya, untuk menjebak istrinya, yang telagh melenceng jauh dari jalannya revolusi kita.

Bekerja sama dengan adiknya tersebut, Westi-Dedy berhasil dijebak dan digerebek. Tak ayal keduanya kena hajar, merasakan lezatnya bogem mentah Joko. Tapi dia tak mau memperkarakan lebih jauh, kecuali membawa persoalan ini ke Pengadilan Agama Surabaya. “Kalau begitu terus-terusan, bisa bangkrut saya.” Ujar Joko di kantor Pengadilan Agama.

Rupanya Joko benar-benar sudah patah arang. Cerainya tak cukup satu dulu, tapi langsung talak tiga. Jika perceraian sudah diteken, dia berharap hak asuh anak tetap padanya. Dia tak mau dua anaknya rusak gara-gara kelakuan ibunya. Semoga dapat istri pengganti yang setia, tak doyan lelaki brondong.

Enakan berondong jagung popcorn, manis dan gurih.


LIHAT JUGA VIDEO DI BAWAH INI



Sumber   : poskota 

Tidak ada komentar

Diberdayakan oleh Blogger.