Header Ads

Viral Alquran Diduga Salah Cetak, Kemenag Imbau Warga Lapor


LINTAS PUBLIK - JAKARTA, Media sosial diramaikan foto diduga lembaran Alquran yang disebut-sebut tak sesuai dengan isinya. Diduga isinya telah diubah dan artinya melenceng dari seharusnya.

Tak dijelaskan mengenai lembaga atau percetakan mana yang mencetak diduga lembaran Alquran itu. Hanya dijelaskan itu merupakan bagian dari surat kedua Alquran, yakni Al-Baqarah.

Kantor Kementerian Agama Jakarta (Foto: Dok. Kemenag)
Direktur Urusan Agama Islam Ditjen Bimbingan Masyarakat Islam Kemenag Juraidi mengatakan harus bisa dipastikan lebih dulu siapa yang mencetak Alquran itu serta kapan waktu mencetaknya.

"Untuk ayat Alquran yang katanya ada kesalahan jangan ikut memviralkan sebelum mengetahui benar faktanya, ayat berapa surat apa, penerbit atau pencetaknya, tahun berapa, dan adakah tanda tashihnya," kata Juraidi saat dihubungi, Senin (18/6/2018).

Juraidi mengimbau, apabila ditemukan fakta tertentu terkait Alquran itu, sebaiknya dilaporkan ke Kemenag. Hal tersebut bertujuan agar Alquran itu bisa ditarik dari peredaran.

"Kalau menemukan faktanya agar dilaporkan ke Kemenag RI, jika cetakan Kemenag sendiri ditujukan kepada Dirjen Bimas Islam, jika cetakan dari masyarakat atau lembaga atau yayasan laporannya ditujukan kepada Kepala Balitbang dan Diklat Kemenag," tutur Juraidi.

"Insyaallah segera ditindaklanjuti agar yang bersangkutan menarik kembali peredaran Alquran dimaksud," imbuhnya.

Sumber   : detik 

Tidak ada komentar

Diberdayakan oleh Blogger.