Header Ads

Anies : Lurah Terlibat Pungli Langsung Dicopot


LINTAS PUBLIK - JAKARTA, Gubernur DKI Jakarta, Anies Baswedan mengaku tidak akan memberikan toleransi kepada pejabat yang terlibat pungutan liar (pungli). Bahkan orang nomor satu di ibukota tersebut mengaku telah mencopot lurah karena adanya laporan pelanggaran tersebut.

Namun, ia tidak mengingat jumlahnya. “Saya enggak ingat angkanya, tapi ada,” ujar Anies di Balaikota, Selasa (26/2/2019).

Gubernur DKI Jakarta, Anies Baswedan.
Anies menyampaikan, laporan dugaan pungli bukan satu-satunya alasan dia melakukan rotasi, promosi, demosi, dan pencopotan lurah.

Perombakan pejabat eselon IV itu dilakukan dengan mempertimbangkan banyak faktor yang berkaitan dengan kinerja. “Bukan sekadar pungli. Ini selama lebih dari 6 bulan, kita tabung kinerja positif, tabung kinerja masalah, semuanya ditabung,” kata Anies.

Sebelum dirombak, lanjut Anies, pejabat yang kinerjanya bermasalah akan dipanggil terlebih dahulu oleh atasannya untuk diberi pengarahan dan pembinaan.

Jika kinerja pejabat itu tidak membaik setelah dibina, yang bersangkutan diputuskan untuk didemosi atau dicopot dari jabatannya. “Itu semua prosesnya panjang. Jadi, bukan sekadar soal pungli dan tidak. Itu laporan, itu termasuk satu. Tapi juga yang kinerjanya baik, yang pengawasan baik, itu kita perhatikan,” ucap Anies.

Sebelumnya Anies melantik 1.125 pejabat di lingkungan Pemprov DKI Jakarta, Senin (25/2).
Dari 1.125 jabatan administrator dan pengawasan yang dilantik, 15 di antaranya pejabat pimpinan tinggi pratama. Sementara itu, administrator atau pejabat eselon III sebanyak 274 orang, sedangkan pengawas atau pejabat eselon IV sebanyak 836 orang.

sumber  : posk 

Tidak ada komentar

Diberdayakan oleh Blogger.