Header Ads

Ditolak Berhubungan Badan, Pria Tega Habisi Nyawa Istri dan Bayi


LINTAS PUBLIK - CILEGON,  Warga lingkungan Ciore Waseh, Kelurahan Kotasari, Kecamatan Grogol, Kota Cilegon sontak digegerkan dengan kabar tewasnya Anis (25), dan bayinya yang belum genap berusia 40 hari. Diduga ibu dan bayinya ini tewas ditangan AR (40), suaminya sendiri. Peristiwa penganiayaan ibu dan bayi ini diduga terjadi pada Senin (4/3/2019) subuh.

Jenazah Anis saat dievakuasi ke RSUD dr Drajat Prawiranegara.
Penyebab kematian ibu dan anak ini masih diselidiki petugas Satuan Reskrim Polres Cilegon. Namun, diduga AR tega menghabisi keduanya lantaran tersinggung istrinya tak mau melayani hasrat birahinya, yang belum genap 40 hari melahirkan.

“Intinya istrinya itu nggak mau waktu diajak berhubungan, soalnya dia juga kan baru melahirkan. Diduga cekcok mulut dulu karena diajak berhubungan badan tidak mau. AR sudah kami amankan beberapa saat setelah kejadian di rumahnya,” ungkap Kapolsek Pulomerak, Kompol Supandriatna  melalui sambungan telepon.

Kapolsek belum dapat merinci penyebab tewasnya bayi dari pasangan yang baru satu tahun berumah tangga tersebut, karena harus menunggu hasil dari pemeriksaan dokter forensik. AR saat ini sudah diamankan di Polres Cilegon, sedangkan jenazah istri dan anaknya dibawa ke Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) dr. Dradjat Prawiranegara, Serang.

“Ya kemungkinan juga awalnya sudah cekcok dulu, belum tahu bayinya itu apakah keinjak atau apa. Karena kan ibunya diajak berhubungan nggak mau. Nah, yang namanya nggak mau kan otomatis dipukul, tapi nggak ada benda tajam yang kita temukan di lokasi kejadian,” terangnya seraya mengatakan kasus penganiayaan telah dilimpahkan ke penyidik Reskrim Polres Cilegon.

Kondisi jasad Anis dan istrinya dibenarkan oleh Muchlis (56), paman korban. Menurutnya, tidak ada luka yang diduga akibat senjata tajam atau pun benda tumpul di tubuh korban, kendati ia belum mengetahui persis penyebab kematian Anis dan bayinya.

“Awalnya adiknya ini minta tolong tetangga yang dipanggilnya ke rumah. Soalnya adiknya ini ngeliat kondisi tetehnya sudah seperti meninggal di kamarnya. Adiknya ini bilang kalau tetehnya itu kesetrum, tapi kok kesetrum kondisinya begini, kan janggal. Makanya langsung manggil polisi,” ungkapnya.

Dipaparkan, pasutri itu merupakan pegawai di Rumah Sakit Krakatau Medika (RSKM). Tewasnya AP di tangan pria berdarah Garut tersebut masih sulit dipercaya oleh keluarga besar AP.

“Selama ini nggak pernah terlihat cekcok, akur-akur saja. Suaminya itu juga pendiam, nggak banyak omong. Malah mereka baru cukuran anaknya seminggu lalu, tapi memang bayinya itu sering sakit-sakitan,” tandasnya.

sumber  : posk 

Tidak ada komentar

Diberdayakan oleh Blogger.