Header Ads


Boeing 737 Tergelincir di Pangkalan Militer, 21 Orang Terluka


LINTAS PUBLIK - AMERIKA,  Sebuah pesawat jet Boeing dengan 143 orang di dalamnya, tergelincir saat mencoba mendarat di sebuah pangkalan militer di Jacksonville, Florida, Jumat (3/5/2019). Dilaporkan 21 orangterluka akibat kejadian ini.

Seperti dikutip Reuters, kantor Sheriff Jacksonville mengatakan di Twitter bahwa semua 21 yang terluka dibawa ke rumah sakit, dan saat ini dalam kondisi baik.

Miami Air International tergelincir di pangkalan militer di Jacksonville. (reuters)
Pesawat itu, sebuah pesawat Boeing 737-800 sewaan yang tiba dari Stasiun Angkatan Laut Teluk Guantanamo di Kuba dengan 136 penumpang dan tujuh awak, jatuh ke sungai St. Johns di ujung landasan pacu di Naval Air Station Jacksonville sekitar pukul 09.40 malam waktu setempat.

“Pesawat itu tidak tenggelam. Setiap orang hidup,” kata kantor sheriff di Twitter, yang menyertakan dua foto yang menunjukkan pesawat, berlogo Miami Air International, berada di air dangkal dan sepenuhnya utuh.

Wali Kota Jacksonville, Lenny Curry, mengatakan di Twitter bahwa Presiden AS Donald Trump telah memanggilnya untuk menawarkan bantuan.

Menurut Seorang penumpang, Cheryl Bormann, penerbangan sempat terlambat empat jam, hingga akhirnya membuat “pendaratan yang sangat sulit” di Jacksonville di tengah guntur dan kilat.

“Pesawat benar-benar menabrak tanah dan memantul. Jelas pilot tidak memiliki kendali penuh atas pesawat, ” katanya, seraya menambahkan bahwa pengalaman itu “menakutkan”.

Menurut kata Bill Dougherty, juru bicara pangkalan Jacksonville, Miami Air International adalah maskapai penerbangan charter yang mengoperasikan armada Boeing 737-800. Perusahaan penerbangan ini, dikontrak oleh militer untuk layanan bolak-balik “rotator” dua kali seminggu antara daratan AS dan Teluk Guantanamo.

Layanan rotator biasanya menerbangkan personel militer, anggota keluarga, kontraktor, dan warga sipil lainnya yang melakukan perjalanan dari Amerika Serikat ke Teluk Guantanamo.

sumber   : posk 

Tidak ada komentar

Diberdayakan oleh Blogger.