Header Ads

Kisah Pasutri Pengemudi Ojol, Gantian Cari Orderan


LINTAS PUBLIK, Itulah yang dilakukan pasangan suami istri (Pasutri) ini untuk memenuhi kebutuhan hidup sebagai ojek online (ojol). Sejak tiga tahun lalu, Uci (43) membantu menopang ekonomi keluarganya sejak sang suami dirumahkan dari tempatnya bekerja.

ilustrasi

Uci kemudian nekat terjun menjadi ojol setelah mendapat restu dari sang suami. Begitu mendapat akun ojol, Uci hanya fokus mencari orderan untuk pengantar makanan dan barang di tengah pandemi Covid-19.

"Suami saya lebih banyak di rumah, kalau perusahaan garmennya lagi banyak orderan ia baru masuk kerja. Sehari-hari kan butuh biaya untuk anak-anak," kata Uci ketika membawa orderan barang di kawasan Jalan Jenderal Sudirman, Jakarta Selatan, Selasa (27/10/2020).

Dikatakan, setiap siang ia nongkrong di kawasan Gandaria City, Jakarta Selatan, menunggu orderan. Terkadang di rumahnya, kawasan Radio Dalam, Jaksel. Jika suami tidak ada kerjaan baru sang suami turun mencari order.

"Jadi kalau siang saya nyari orderan, kadang suami. Tapi kalau malam suami saya. Ya kami gantian, kalau suami tiba-tiba ada kerjaan ya hanya siang aja nariknya," ucapnya.

Uci mengaku, dalam sehari ia tidak tentu mendapatkan orderan bahkan pernah hanya satu kali. Namun menurutnya, rata-rata setiap hari ia mendapat 5 hingga 7 order dari konsumen.

"Saya bersyukur, Mas masih bisa membantu suami terutama dan anak di rumah tidak mengeluh saya menjadi ojol. Sehari lumayan dapat Rp50 ribu sampai Rp70 ribu," tukasnya.

Uci berharap pandemi Covid-19 bisa secepatnya berakhir, sehingga penghasilannya bisa meningkat seperti tahun lalu. "Tahun lalu bisa Rp200 ribu sampai Rp300 ribu. Sekarang sulit, Mas bisa untuk jajan anak saja sudah syukur," katanya.

Sementara gaji dari sang suami sulit untuk biaya hidup keluarganya. "Gimana ya Mas, penghasilan suami kan harian. Itu pun kalau ada kerjaan orderan banyak dia baru masuk kerja," katanya di tengah hujan gerimis.

Saat dapat orderan, kata Uci, tetap waspada menunggangi sepeda motornya. Apalagi seminggu terakhir hujan terus mengguyur Jakarta. "Kalau dapat orderan jalannya hati-hati sekali, lebih baik pelan tapi selamat sampai tujuan," ujarnya.


sumber   : posk


Tidak ada komentar

Diberdayakan oleh Blogger.