Header Ads

Kemenhub Luncurkan Bus Air di Danau Toba, Begini Wujudnya


LINTAS PUBLIK, Kementerian Perhubungan (Kemenhub) meluncurkan bus air KMP Jurung-Jurung 70 GT di Danau Toba, Sumatera Utara. Upaya ini mendukung konektivitas transportasi di wilayah Kawasan Strategis Pariwisata Nasional (KSPN) Danau Toba.

 KMP Jurung-Jurung 70 GT di Danau Toba

Direktur Transportasi Sungai, Danau, dan Penyeberangan, Cucu Mulyana mengatakan dibangunnya bus air ini sangat diperlukan untuk memberikan kemudahan konektivitas, kenyamanan bagi masyarakat.

"Di samping itu, penyediaan sarana angkutan bus air ini adalah salah satu bentuk komitmen Pemerintah dalam upaya meningkatkan aksesibilitas bagi wisatawan khususnya di wilayah Kawasan Strategis Pariwisata Nasional [KSPN] Danau Toba,” katanya, Rabu (23/12/2020).

Dia menjelaskan bahwa Bus Air KMP Jurung-Jurung berukuran 70 GT, dengan panjang kapal 17,7 meter dan lebar 8 meter, berbahan dasar aluminium dan merupakan kapal jenis katamaran pertama yang ada di Danau Toba. Kapal katamaran merupakan kapal yang memiliki dua lambung dengan keunggulan yaitu stabilitas kapalnya yang lebih baik dengan kapasitas penumpang sebanyak 150 orang.

Selain itu, desain body Bus Air KMP Jurung-Jurung mengakomodir budaya lokal dengan menambahkan aksen motif khas batak yaitu kain ulos. Ditambah lagi, desain interior kapal pun dibuat seperti kapal wisata. Dengan desain dan jumlah kapasitasnya yang cukup besar, bus air ini cocok dimanfaatkan untuk berwisata berkeliling Danau Toba.

Kemudian, Kepala BPTD Wilayah II Provinsi Sumatera Utara, Putu Sumarjaya, menyampaikan pada 2019 lalu, Kemenhub sudah meluncurkan dua kapal yang sudah melayani lintasan Ajibata - Ambarita yaitu KMP Ihan Batak dan KMP Pora-Pora.

Adapun pada 2020 ini, Kemenhub telah membangun tiga unit kapal yaitu KMP Kaldera Toba, Bus Air KMP Asa-Asa, dan yang hari ini akan diluncurkan yaitu Bus Air KMP Jurung-Jurung. Ke depannya, tiga unit kapal tersebut akan melayani transportasi masyarakat di wilayah Danau Toba.

Di sisi lain, Kapal KMP Kaldera Toba, Bus Air KMP Asa-Asa, dan Bus Air KMP Jurung – Jurung ini nantinya akan dilakukan sea trial atau uji coba pelayaran yang merupakan serangkaian inspeksi terakhir sebelum kapal diizinkan berlayar dan memiliki sertifikat dari kelas. Kapal akan diuji dengan serangkaian tes untuk mengetahui kelayakannya pada saat berlayar.

"Semoga dengan adanya kapal dari Kementerian Perhubungan ini dapat meningkatkan minat wisatawan lokal dan internasional untuk berkunjung ke Kawasan Strategis Pariwisata Nasional Danau Toba," ujarnya.


sumber  : MI 


Tidak ada komentar

Diberdayakan oleh Blogger.