Header Ads


Catat Nih! Daftar Lengkap Pelanggaran dan Besar Denda Tilang


LINTAS PUBLIK, Tilang (bukti pelanggaran) merupakan aksi penindakan yang dilakukan petugas kepolisian buat pelanggar aturan lalulintas. Jenis-jenis pelanggaran dan denda yang menyertai pelanggaran-pelanggaran tersebut sudah tercantum jelas di undang-undang.

Dikutip dari situs resmi Polri, polisi yang memberhentikan motor/mobil dan akan melakukan pemeriksaan atau melakukan tilang, wajib menyapa dengan sopan dan menunjukkan jati diri yang jelas.

Polisi sedang Razia/dok. Polda Sumut

Selain itu polisi juga wajib menjelaskan apa yang terjadi, jenis pelanggaran yang dilakukan, pasal pelanggaran, dan kemudian denda yang wajib dibayarkan pengendara terkena tilang.

Pelanggar yang ditilang dapat memilih untuk menerima kesalahan dan memilih untuk menerima slip biru sebagai tanda tilang. Dengan slip biru ini pengendara bisa membayar denda tilang di Bank BRI lalu setelahnya mengambil dokumen yang ditahan di Polsek tempat kejadian.

Atau bisa juga pengguna kendaraan menolak kesalahan yang didakwakan dan meminta sidang pengadilan serta menerima slip merah.

Jika memilih slip merah, maka pengendara yang kena tilang wajib mengikuti jalannya sidang tilang. Pengadilan tilang ini digelar di Pengadilan Negeri wilayah hukum terjadinya pelanggaran. Sidang umumnya digelar sekitar sepekan setelah terjadi penilangan.

Petugas kepolisian melakukan Operasi Zebra 2020 di kawasan Sunter, Jakarta Utara, Senin (26/10).Petugas kepolisian melakukan Operasi Zebra 2020 di kawasan Sunter, Jakarta Utara, Senin (26/10). Foto: Pradita Utama

Daftar Sanksi dan Besarnya Denda Tilang Lengkap

Tindakan penilangan yang dilakukan petugas kepolisian berpedoman pada Undang-Undang Nomor 22 Tahun 2009 tentang Lalu Lintas dan Angkutan Jalan, yang disahkan DPR pada 22 Juni 2009.

Berikut ini daftar lengkap pelanggaran berlalulintas dan jumlah denda yang wajib dibayarkan pengendara:

1. Setiap pengendara kendaraan bermotor yang tidak memiliki SIM dipidana dengan pidana kurungan paling lama 4 bulan atau denda paling banyak Rp 1 juta (Pasal 281).

2. Setiap pengendara kendaraan bermotor yang memiliki SIM namun tak dapat menunjukkannya saat razia dipidana dengan pidana kurungan paling lama 1 bulan atau denda paling banyak Rp 250 ribu (Pasal 288 ayat 2).

3. Setiap pengendara kendaraan bermotor yang tak dipasangi Tanda Nomor Kendaraan dipidana dengan pidana kurungan paling lama 2 bulan atau denda paling banyak Rp 500 ribu (Pasal 280).

4. Setiap pengendara sepeda motor yang tidak memenuhi persyaratan teknis dan laik jalan seperti spion, lampu utama, lampu rem, klakson, pengukur kecepatan, dan knalpot dipidana dengan pidana kurungan paling lama 1 bulan atau denda paling banyak Rp 250 ribu (Pasal 285 ayat 1).

5. Setiap pengendara mobil yang tidak memenuhi persyaratan teknis seperti spion, klakson, lampu utama, lampu mundur, lampu rem, kaca depan, bumper, penghapus kaca dipidana dengan pidana kurungan paling lama 2 bulan atau denda paling banyak Rp 500 ribu (Pasal 285 ayat 2).

6. Setiap pengendara mobil yang tidak dilengkapi dengan perlengkapan berupa ban cadangan, segitiga pengaman, dongkrak, pembuka roda, dan peralatan pertolongan pertama pada kecelakaan dipidana dengan pidana kurungan paling lama 1 bulan atau denda paling banyak Rp 250 ribu (Pasal 278).

7. Setiap pengendara yang melanggar rambu lalu lintas dipidana dengan pidana kurungan paling lama 2 bulan atau denda paling banyak Rp 500 ribu (Pasal 287 ayat 1).

8. Setiap pengendara yang melanggar aturan batas kecepatan paling tinggi atau paling rendah dipidana dengan pidana kurungan paling lama 2 bulan atau denda paling banyak Rp 500 ribu (Pasal 287 ayat 5).

9. Setiap pengendara yang tidak dilengkapi Surat Tanda Nomor Kendaraan Bermotor atau Surat Tanda Coba Kendaraan Bermotor dipidana dengan pidana kurungan paling lama 2 bulan atau denda paling banyak Rp 500 ribu (Pasal 288 ayat 1).

10. Setiap pengemudi atau penumpang yang duduk disamping pengemudi mobil tak mengenakan sabuk keselamatan dipidana dengan pidana kurungan paling lama 1 bulan atau denda paling banyak Rp 250 ribu (Pasal 289).

11. Setiap pengendara atau penumpang sepeda motor yang tak mengenakan helm standar nasional dipidana dengan pidana kurungan paling lama 1 bulan atau denda paling banyak Rp 250 ribu (Pasal 291 ayat 1).

12. Setiap orang yang mengemudikan Kendaraan Bermotor di Jalan tanpa menyalakan lampu utama pada malam hari dan kondisi tertentu sebagaimana dimaksud dalam Pasal 107 ayat (1) dipidana dengan pidana kurungan paling lama 1 (satu) bulan atau denda paling banyak Rp250.000,00 (dua ratus lima puluh ribu rupiah). (Pasal 293 ayat 1)

13. Setiap orang yang mengemudikan Sepeda Motor di Jalan tanpa menyalakan lampu utama pada siang hari sebagaimana dimaksud dalam Pasal 107 ayat (2) dipidana dengan pidana kurungan paling lama 15 (lima belas) hari atau denda paling banyak Rp100.000,00 (seratus ribu rupiah). (Pasal 293 ayat 2)

14. Setiap pengendara sepeda motor yang akan berbelok atau balik arah tanpa memberi isyarat lampu dipidana kurungan paling lama 1 bulan atau denda paling banyak Rp 250 ribu (Pasal 294)


sumber  : det 


Tidak ada komentar

Diberdayakan oleh Blogger.