Header Ads


Tradisi Adat di Sihaporas Berdoa agar Terhindar Virus Corona


LINTAS PUBLIK-SIMALUNGUN, Masyarakat dari Lembaga Adat Keturunan Ompu Mamontang Laut Ambarita Sihaporas (Lamtoras) menyelenggarakan acara tradisi dan ritual bernama Mombang Boru Sipitu Sundut di dekat gerbang masuk-keluar Desa/Nagori Sihaporas.

Tradisi adat  Mombang Boru Sipitu Sundut ini merupakan ritual atau doa kepada Debata Mulajadi Nabolon, Tuhan Yang Maha Esa untuk memohon kesehatan. 

"Kita beroda terutama agar terhindar dari tertularnya sakit-penyakit virus Corona yang sedang terjadi di seluruh dunia,” ujar tetua adat Lamtoras Sihaporas yang memimpin acara dan merangkap Wakil Ketua Umum Lamtoras, Mangitua Ambarita (65 tahun).

Mangitua alias Ompu Morris Ambarita seorang penganut Katolik, menambahkan, ritual Mombang Boru Sipitu Sundut, sekaligus doa meminta keberhasilan bagi para pekerja atau pegawai, semakin larisnya barang jualan pedagang, serta kesuburan pertanian dan peternakan para petani.

“Mombang Mombang Boru Sipitu Sundut ini adalah satu dari tujuh tradisi adat batak yang diwariskan Ompung Mamongtang Laut Ambarita di Sihaporas. Tradisi ini mirip dengan Manganjab. Bedanya, Mombang Boru Sipitu Sundut dilaksnakan di harbangan (gerbang) masuk ke kampung, adapun Manganjab diadakan di ladang,” kata Mangitua yang menjabat vorhanger gereja Stasi Santo Yohanes Pembaptis.

Warisan budaya ini memperlihatkan dua ibu tua, duduk di hadapan tetua adat. Keduanya, menurut Mangitua, menjadi media hasoropan, kesurupan atau trance, mirip kerauhan dalam budaya adat Bali.

Mereka adalah Nai Noveana br Ambarita (72 tahun) medium untuk Raja Sisimangaraja, dan Ompu Rosna Br Bakkara raga hasoropan Ompu Mamontang Laut Ambarita.

Tampak di lokasi acara, Ketua Umum Lamtoras Judin Ambarita (Ompu Sampe Ambarita), kakek 76 tahun. Juga hadir Tenaga Ahli Kementerian Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi untuk Wilayah Kabupaten Simalungun Royani br Harahap dan Kapolsek Sidamanik AKP Ely Nababan bersama tim dan pegiat adat dari Aliansi Masyarakat Adat Nusantara (AMAN).

Kemudian ada pula puluhan aktivis mahasiswa dari Kelompok Cipayung antara lain perwakilan GMKI, GMNI, dan PMII menghadiri acara tradisi adat batak yang diselenggarakan Lamtoras di Dusun Lumban Ambarita Sihaporas, Desa/Nagori Sihaporas, Kecamatan Pamatang Sidamanik, Kabupaten Simalungun, Sumatera Utara.

“Kita patut dukung dan lestarikan acara Mombang Boru Sipitu Sundut, tradisi adat yang dilaksanakan Lamtoras. Ini adalah kearifan lokal masyarakat, doa kepada Allah SWT, Tuhan yang Mahakuasa,” ujar Royani br Harahap. 

Potong hewan dan menumbuk beras tradisi Mombang Boru Sipitu Sundut tampak dipersiapkan warga sejak pagi. Mereka antara lain menumbuk beras untuk menghasilkan tepung, selanjutnya diolah menjadi itak, berbahas beras campur kelapa dan gula. Tampak juga ‘parhobas’ atau petugas memotong seekor kambing bulu warna putih, ayam jantan beberapa ekor seperti bulu putih, mirah/meras dan jaumbosi (warna-warni/lurik).

Dedaunan dari alam seperti daun sirih, daun pisang, bebungaan, bambu, jeruk purut, tebu serta buah-buahan. Lalu janur enau atau aren, diikatkan di pagar, seputar lokasi di tepi jalan ketibaan di kampung. Wadah anyaman bambu berhias janur dan dedaunan sirih yang digunakan warga sebagai perlengkapan doa, disematkan pada pilinan ijuk. Wadah itulah yang dinamai mombang, kemudian dikerek ke ujung bambu, setinggi kurang lebih 5 meter. 

“Kita panjatkan doa-doa kita kepada Debata Mulajadi Nabolon, Tuhan Yang Maha Kuasa, semoga kira sehat-sehat dan panjang umur. Jauh sial dan sakit penyakit, berhasil segala pertanian dan urusan. Horas… Horas… Horas…,"ujar Mangitua Ambarita.

Penulis   : franki

Editor      : tagor


Tidak ada komentar

Diberdayakan oleh Blogger.