Header Ads


Polisi Minta Pemkot Medan Tutup Permanen KTV Diduga Sediakan Narkoba


LINTAS PUBLIK, Kapolrestabes Medan Kombes Pol Riko Sunarko meminta Wali Kota Medan Bobby Nasution menutup permanen salah satu tempat hiburan malam berupa tempat karaoke atau KTV, yang berada di Jalan Haji Adam Malik, karena diduga menyediakan narkoba untuk para pengunjung.

LIHAT JUGA Kapal di Danau Toba Angkut Mobil di Danau Toba 

 

Kapolrestabes Medan (kiri) mempersilakan awak media bertanya kepada Yafeti Nazara (Kanan) soal jabatannya sebagai Sekda Nias Utara, di Polrestabes Medan, Senin (14/6/2021). 

Hal itu disampaikannya setelah pihaknya menemukan ratusan butir ekstasi saat melakukan razia beberapa waktu lalu.

"Yang jelas setelah kita memanggil dan memeriksa dari pihak manajemen, kita sudah siapkan kita akan bersurat kepada wali kota untuk dievaluasi izinnya. Kita sarankan untuk ditutup permanen," katanya di Medan, Senin (14/6).

Pihaknya juga telah melakukan pemanggilan terhadap pengelola tempat hiburan malam itu guna pemeriksaan lebih lanjut

"Kami sudah panggil managernya yakni RG alias Kiki, namun belum hadir. Kita tunggu juga hasil pemeriksaannya nanti," katanya.

Sebelumnya, Polrestabes Medan menahan 51 orang pengguna narkoba berdasarkan hasil pemeriksaan urin, saat merazia tempat hiburan malam di Jalan Haji Adam Malik, Medan.

Riko mengatakan, dari lokasi itu polisi turut menyita barang bukti berupa pil ekstasi sebanyak 285 butir dan uang hasil penjualan ekstasi lebih dari Rp17 juta.

Ratusan ekstasi itu milik manajemen tempat hiburan malam yang sengaja disediakan untuk dijual kepada para pengunjung dengan harga Rp300.000 per butir, katanya.


sumber   : ant 


Tidak ada komentar

Diberdayakan oleh Blogger.