Header Ads


Polisi tangkap penjual obat COVID-19 lampaui HET di Sumut


 LINTAS PUBLIK, Pihak kepolisian menangkap dua orang yang menjual obat untuk terapi pasien COVID-19 dengan harga di atas eceran tertinggi (HET) Kementerian Kesehatan (Kemenkes), saat menggerebek sebuah apotek di Kabupaten Deli Serdang, Sumatera Utara.

 LIHAT VIDIONYA Revan Harus Bekerja keras jadi Manusia Silver 


"Kedua pelaku yang diamankan yakni pemilik dan karyawan apotek berinisial RB dan LN," kata Kasatreskrim Polresta Deli Serdang Kompol M Firdaus, dihubungi dari Medan, Kamis (15/7).

Ia mengatakan bahwa penggerebekan itu dilakukan setelah pihaknya menerima laporan dari masyarakat yang menyebut bahwa apotek tersebut menjual harga obat-obatan dengan harga tinggi.

Atas laporan tersebut, petugas melakukan penyelidikan dan menggerebek apotek tersebut.

Hasilnya didapati bahwa pihak apotek menjual obat jenis Azithromycin Dihydrate 500 Mg dengan harga Rp80 ribu, dari yang seharusnya Rp17 ribu sesuai aturan Kemenkes.

"Dari hasil interogasi, para pelaku menjual obat dengan harga tinggi untuk meraup keuntungan," ujarnya.

Selanjutnya petugas membawa kedua pelaku ke Mako Polresta Deli Serdang guna proses hukum lebih lanjut.

"Ancaman pidana penjara paling lama 5 tahun dan denda paling banyak Rp2 miliar dan atau pasal 107 UU RI No. 7 tahun 2014 tentang perdagangan dengan ancaman pidana penjara paling lama 5 tahun dan denda paling banyak Rp50 miliar," ujarnya.


sumber   : ant


Tidak ada komentar

Diberdayakan oleh Blogger.